10 Kalimat paling mainstream dari cewek untuk mutusin cowok...





“Siaaaanggg sayaaanngg…” Ecieehhh yang udah nggak bisa manggil sayang… abis di putusin pacarnya yak mas? Owwhh Kasihan… kenapa mas? Selingkuh? Di selingkuhin? Ato tidak sengaja selingkuh dengan selingkuhan yang dimana selingkuhan nya dan selingkuhan mu lagi selingkuh-selingkuhan? Yowes lah mas ndak usah di pikir. Putus itu proses pendewasaan… dewasa menerima kenyataan kalo dia udah nggak mau lagi sama kamu.

Putus itu adalah proses alamiah terinjeksi dari rasa suka dan rasa ingin memiliki yang berubah menjadi rasa risih, jutek dan perasaan ingin menjauh. Hal itu wajar… tidak ada hubungan yang tidak membosankan. Tidak ada hubungan yang 100% terbangun oleh kesetiaan dan tidak ada hubungan yang semata-mata harus berujung ke pelaminan. Seperti kata-kata bijak yang saya baca di Koran bungkus gorengan pagi ini,

“Kita akan di pertemukan dengan beberapa orang yang salah, sebelum akhirnya bertemu orang yang benar”

Ibarat mencari Warung Padang, kita bisa saja menemukan warteg, Junkfood, warung mie ayam atau menetap lama di warung sate. Sampai akhirnya kita sadar, yang kita butuhin ayam pop bukan sate Madura. Nah proses pencarian inilah yang bakal menancapkan luka yang sangat mendalam… ceileh bahasa gue… Beruntung jika kamu langsung bisa nemuin lawan tanding di pelaminan nanti pada pilihan pertama…. One Shoot, One Goal… Tapi yang sering terjadi di lapangan, tali asmara itu bisa lebih panjang dari tali kolor. Lu udah ngejalanin kehidupan asmara, lu udah gonta-ganti pasangan, bongkar pasang formasi tapi masih belum nemuin ujung tali asmara nya ada dimana, pelaminannya ada di mana…

Artikel ini tidak mengajarkan bagaimana cara putus yang baik? atau bagaimana cara putus yang tidak menyakitkan? Tapi kita akan ngebahas dengan kata-kata apa biasanya proses putus terjadi. Dan dari beberapa survey yang saya lakukan, 10 fakta di bawah ini adalah daftar kata-kata “Kancrut” yang sering di pake cewek buat mutusin cowok. Yaaa cowok juga biasa pake sih, hanya saja saya ingin membahas ini dari sisi personal cewek. Kenapa harus cewek?? Ya simple aja sih... Saya cowok yang suka cewek.
 1. “Aku bosan dengan hubungan kita”

Cewek mempunyai tingkat rentan kebosanan 45% lebih tinggi dari cowok. Sistem kerja otak kiri cewek memang agak lumayan merepotkan. Hal inilah yang memicu rangsangan terhadap rasa bete, wajah jutek dan bibir manyun saat menemui hal-hal yang monoton. Nah ini cukup membahayakan kestabilitasan keharmonisan hubungan kalian. Biasanya cowok yang tidak bisa memberi warna pada hubungannya akan berakhir mengenaskan…

“Maaf Mel terlambat…”
“Kamu dari mana aja sih…?”
“Tadi bingung nyariin motor di tempat parkir. Aku puterin beberapa kali tapi nggak nemu juga. Hehehe… Akhirnya baru inget aku jalan kaki ke kampus…”
“????... Orang gilaakk”
“Heh… apaan mel?”
“Oh nggak kok… anu… aku ngajak kamu ketemu, ada yang mau aku omongin”
“bentar… bentar aku tebak ya… pasti pengen aku ajak makan di tempat kemarin lagi kan? Okey deh… nanti kita kesana lagi yaa…”
“Haaah?? Tempat kemarin lagi??”
“Lho iya… kita duduk nya yang deket jendela aja, misal uang kita nggak cukup bisa langsung kabur…”
“Micky…. 9 hari ini kita udah 9 kali ke tempat itu…”
“Owhh… udah 9 kali yaaa? Nggak kerasa ya….”
“Aku mau ngomong… kita putus aja ya…”
“Pu…putus?? Kenapa Mel??”
“Aku bosan dengan hubungan kita… kamu tuh monoton…”
“Ma… maksudnya monoton??”
“Kamu tuh tiap hari kerumah ku… tiap hari bawain bunga… tiap hari bawain martabak yang rada keasinan… kalo ngajak jalan selalu ke Mall yang sama… tempat parkir yang sama… motor yang sama… dan wajah mu tiap hari juga sama…”
“Wajah yang sama???”
“Belum lagi 9 kali berturut-turut makan di warung itu… pokoknya kita Putus…”
“Yahh kok putus…. Mel… ta…tapi…”
“Pokok nya Putus!!!”
“Meeel… yahhh putus…. padahal kalo 10 kali makan disitu bisa dapat tusuk gigi cantik…”

Kan saya bilang juga apa… ciptakan warna di dalam sebuah perpacaran. Jangan dikit-dikit mojok trus cipokan, dikit-dikit mojok trus cipokan… cewek kadang butuh kualitas bukan intensitas…
 
 2. “Karena kamu sibuk banget”

Putus yang nggak enak adalah putus disaat kita mulai membutuhkan seseorang di samping kita untuk mensupport kita. Nah ini yang saya sebut #KampretMoment. Cewek itu ribet.
Mereka pengen cowok yang ganteng, disaat kadar kegantengan kita menanjak dan tak terbendung di bilangnya kita kegenitan tebar pesona…
Mereka pengen kita ramah kepada semua temannya, disaat mulai ramah dan care ke semua temannya di bilangnya keganjenan senyum-senyum sok nyapa-nyapa ke temen-temen ceweknya…
Mereka pengen kita membangun karir, disaat mulai fokus dengan pekerjaan di bilangnya sok sibuk nggak ada waktu buat dia lebih ngepentingin kerjaan dari pada dia…
Nah ini kan kampret namanya…. Trus aku kudu piye Sri???

“Melody sayang… udah lama nunggu ya…”
“Ndak… baru sampai kok…”
“Maaf… biasalah… abis ada urusan bisnis… ketemu sama client dari kutub utara membicarakan mengenai eksport serutan es batu 5 kontainer untuk warung es campur disana…”
“Heh?? Serutan Es batu??Ow… okey… whateverlah… aku ngajak kamu disini aku pengen minta sesuatu…”
“Owhh sayang… minta apa sih?? Pasti aku kasih… apa sih yang nggak buat kamu…”
“Aku minta putus…”
“Hah?? Ora lek kuwi…. Ora… ora… kenapa putus?”
“Kamu tuh terlalu sibuk… bisnis sana bisnis sini… meeting sana meeting sini… nggak ada waktu buat aku… ini aja terakhir kali kita ketemu 3 bulan yang lalu…”
“Eh masa sih…. Udah 3 bulan ya… lama yaa… aku kira baru kemarin loh… eh tapi-tapi… harusnya kamu ngerti…”
“Tuh kan… terakhir kita ketemu aja kamu lupa… kita udahan aja…”
“Okey… okey… tapi putusnya bisa bulan depan aja nggak? Bulan ini aku ada pesta pernikahan client aku… masa aku harus datang sendiri… ya bulan depan aja ya putusnya….”
“OGAH!!! FOKOKNYA FUTUSS!!!”


Pacar kayak gini mah pantes e di jembreng di jemur sampai ngelinting…
3. “Aku nggak bisa LDR-an…”

LDR… Loe Doang Relationship… iya bener… Long Distance?? Bukan… tapi Loe Doang…iyah bener terkadang LDR itu loe doang yang ngerasa punya relationship, tapi dia nya kagak. Faktanya 73% sebuah hubungan gagal saat di uji dengan jarak. Berat di ongkos, Berat di pulsa dan Berat di godaan sekitar. Tidak selalu bisa bertemu dan tidak selalu berpegangan tangan terkadang menjadi alasan yang “you don’t say” banget untuk mengakhiri hubungan LDR yang tak bertepi ini… LDR…LDR… Kapan lu minum racun…? Dan proses mengakhiri siksaan ini biasanya by phone
“Mick… kamu lagi langapain?”
“Ini lagi ngeliatin satpam kompleks ngeronda Mel…”
“Mick…sampai kapan sih kita kayak gini terus?”
“kaya gini gimana?”
“Ya gini… jauh-jauhan. Cuman bisa SMSan, BBMan, Telpon cuman bisa tengah malam. Pacaran kok jauhan gini… ini pacaran apa tendangan bebas??”
“Yang sabar toh… lagian telp tengah malam gini kan juga ada hikmahnya…”
“hikmah apaan??”
“Ya kita bisa sekalian jaga malam… hemat toh ndak usah bayar uang keamanan…”
“Ndiasmu kuwi… Wes pokok e kita putus…”
“Lho… kenapa? Jangan toh… kita bisa bicaraan ini baik-baik…”
“Aku nggak bisa LDR-an… “
“Ta… tapi Mel…”
“Lagian LDR-an ama kamu itu mistis… masa ketemuan cuman bisa tanggal 1 Suro. Ini pacaran apa ritual buang sial?? Pokoknya Putus!!”
“???????”

Disini masih ada yang LDR-an trus ketemuan setahun sekali?... Itu pacaran apa bayar kontrakan?? Tapi yaudah lah… yang sabar… terkadang kita tak bisa memilih bagaimana metodologi perpacaran yang pengen kita jalankan. LDR adalah pilihan terakhir, kecuali kalo lu mau nggandol pesawat terbang untuk bisa ketemu dia setiap hari…
 
 4. “Kamu nggak pernah berubah…”

Alasan klasik selanjutnya adalah “Kamu nggak pernah berubah”. Menurut polling di sebuah surat kabar yang tidak pernah di terbitkan, alasan ini menempati top chart tangga kata-kata mainstream yang di pakai cewek mutusin cowok. Entah cowoknya yang memang ndak pernah berubah menjadi lebih baik, ato cewek nya yang mati-matian menuntut cowok berubah seperti apa yang dia inginkan. Intinya alasan ini pernah jadi hits waktu itu… ntahlah aku bingung, ini alasan apa single lagu??

“Mel… Besok aku ada latihan Karate… kamu temenin aku ya….”
“harus ya Mick?”
“Iyah… kalo ada kamu aku semangat… Kalo ada kamu jangankan genteng, bata, besi cor, kanopi, pagar, semua bisa aku patahin…“
“Mick... tapi aku mau ke Mall bareng sama Dera..”
“Tapi Mel… aku pengen kamu ada… Latihan itu penting buat aku… 3 minggu lagi aku mau ikut kejuaraan Karate tingkat SD…”
“Hah?? Tingkat SD??”
“Humm… I…iya SD… jago-jago kok mereka… kamu temenin aku ya…”
“Kamu tuh ya… selalu egois… kita putus aja deh…”
“Lho… kok gitu… kenapa??”
“Kamu nggak pernah berubah…”

Okey kita stop dialog nya sampai disini… kita analisa kalimat “Kamu nggak pernah berubah…”. Kalimat ini bisa berarti sedikit sindiran untuk cowok agar tidak egois. Atau juga bisa sebagai insyarat untuk cowok agar berubah seperti yang cewek mau… berubah ikutan ke Mall shooping barangkali… Ntahlah… cewek emang penuh kode-kode…
 
  5. “Orang tua aku nggak ngebolehin…”

Di pokok pembahasan Thread kita kali ini, alasan orang tua masih mendominasi. Ada 2 kemungkinan, memang benar orang tua tidak ngebolehin atau bisa juga akal licik si cewek aja bingung nyari alasan. Akhirnya di dapat alasan orang tua lah yang paling masuk akal. Ini yang di sebut “nyari aman”. Cewek beranggapan alasan ini paling mujarab untuk mutusin cowok tanpa ada pembelaan dari sang cowok untuk bisa mertahanin hubungan. Alasan sebenarnya sih simple, karena ndak cocok lah atau lagi naksir cowok lain lah… banyak… tapi apapun alasan sebenarnya, type cewek kaya gini yang ngebahayain Negara…

“Mel… tumben ndak bawa motor, di anterin Papa ya?”
“Iyah… tadi kebetulan Papa lagi libur…”
“Waah… kok nggak bilang sih… tau gitu kan aku bisa ngobrol ma Papa mu. Ngelanjutin diskusi kami yang kemarin…”
“Diskusi apa?”
“Tentang tragedy sejarah kebakaran hebat kota Roma di masa lalu. Papa kamu yakin bahwa itu ulah pemberontak untuk memprovokasi rakyat tentang kebijakan otoriter pemerintahan saat itu. Tapi aku tidak setuju, karena aku yakin kebakaran hebat itu bukan karena pemberontak, tetapi karena ulah banci iseng…”
“Hehh?? Iye dah… Mick… aku mau ngomong…”
“Ngomong apa? Bilang aja?”
“Kita putus ya…”
“Apa?? Ta..tapi kenapa??
“Orang tua aku nggak ngebolehin… kamu kalo ngapel nggak pernah bawa martabak. selalu numpang makan, mandi, nyuci baju, ampe numpang nyetrika… ngapain nggak pindah kost sekalian aja ke rumah…”
“hehhh???

Bentar… bentar… itu alasan apa nggak ada yang lebih ciprik lagi apa? Pake segala numpang di bawa-bawa. Ya emang sih dulu saya pernah numpang makan, mandi, boker ampe ngecharge aki motor. Tapi apakah itu menjadi sebuah pembenaran atas semua alasan-alasan yang ada?? Sudara-saudara its not fear!!! Nggak adil!!! Mari kita kembalikan Azas dari pacar, oleh pacar dan untuk pacar!!!Merdekaaa…!!! ( udah kayak aktivis demo kenaikan harga kondom belum gue??)
 
 6. “Ternyata kita berbeda…”

Beda apaan?? Beda alat kelamin? Beda model rambut? Atau beda merk obat ketek?? Masih ada nih cewek disini yang mutusin cowok cuman karena berbeda?

“Maaf… kita beda Prinsip…”

Prinsip pake di bawa-bawa… kalo udah kagak cinta ya kagak cinta aja. Dari jaman engkong gue masih main biji karet di lapangan ampe sekarang main biji karet di Android version, ni alasan kagak punah-punah. Seakan-akan ngasih pesan, “Lu belum jadi cewek sejati kalo belum mutusin cowok pake alasan ‘abisnya kita beda sih…’”

“Mel… kok cemberut aja… kenapa? Nggak suka dengan Film nya ya?”
“Iya aku nggak suka… kan aku bilang nya kita nonton Film Drama aja, bukan Film action…”
“Maaf ya… abis nya tiketnya keabisan…”
“Nah itu juga… lagian beli tiketnya kenapa lewat calo sih? Aku tuh biasanya nonton di kursi 6 baris dari depan , dengan jarak 14 derajat dari speaker dan tidak lebih 20 meter dari big screen. Jadi aku bisa menikmati film nya secara maksimal…”
“14 derajat?? 20 meter?? Ampe segitu detail nya??”
“Kamu malah milih kursinya yang pojok. Biar kalo film nya ngebosenin bisa cipokan gitu??ngaku deh??”
“heh?? Ci.. cipokan?? Enggak… kan aku bilang tiketnya keabisan… dapetnya juga dari calo…”
“Udaah ah… kita udahan aja… kita nggak sehati lagi… kita emang berbeda…”
“Apaan??? Sek toh yu… maksudnya apa ini?? cuman karena beda selera film ampe putus??”


Bentar aku ulangi lagi… disini siapa yang pernah mutusin cowoknya pake alasan ini…. Coba angkat tangan… saya pengen tahu. Coba kesini… bawa kesini… tak kompresor e irung e… 
 
7. “Aku pengen fokus kuliah dulu…”

Sama hal nya seperti nolak cowok, mutusin cowok juga harus kreatif. Cuman kadang naluri kekreativitasan seorang cewek “rodok kebacut” alias kebablasan. Saking bablasnya sampai-sampai hal-hal yang kecil bisa jadi alasan. Yaa saya nggak bilang fokus kuliah itu hal yang sepele. Tapi sebenernya manusia di ciptakan dengan kemampuan multi tasking yang mengagumkan. Kuliah nyambi pacaran itu bukan hal yang sulit. Wong nonton bioskop sambil cipokan aja bisa apa lagi cuman kuliah sambil pacaran aja masa ndak mampu.

“Mel… tugas Fisika Terapan udah ngerjakan belum?”
“Udah… ini aja lagi mau aku analisa… rumit banget nih…”
“Kalo susah, nyontek teman lain e aja wes…”
“Kamu tuh selalu gitu… aku tuh pengen ngerjain semua tugas pakai keringat aku sendiri. Lagian rumus Einstein E=MC2 ini agak aneh deh. Sepertinya perlu sedikit di revisi. Gimana kalau rumusnya kita modif sedikit menjadi E=MC2 x P x L… atau E= 3.14 x MC2 x r2 ?”
“Heh?? E=MC2… P x L…??? kok pusing yo aku…”
“Udah deh… kayaknya kita musti break dulu deh Mick… aku mau fokus ke kuliah dulu aja… focus ke tugas ini… setidaknya sampai aku berhasil merevisi rumus Einstein… makasih ya untuk semuanya…”
“????? Sapi!! Cuman karena rumus putus maneh iki??? Sudew Tenan!!!”

E=MC2 x p x l… hummm… rumit sekali… mungkin Melody harusnya mengalikan koefisien dengan faktor pembilang. Sehingga dihasilkan bilangin pengali yang konjugsional… kampret sekali poin ke 7 ini….
 
8. “Kamu Playboy…!!!”

Jika cowok suka menjadi Playboy, berarti cewek suka di Playboy-in. Aneh… aneh menurut saya. Rata-rata cewek suka nyari cowok yang “badboy” untuk di pacarin. Yang ngerokok, tatoan, yang track recordnya udah pacaran ama cewek sekompleks, yang kemana-mana naik motor gede, jeans sobek-sobek, jarang mandi dan akan lebih keren jika IPK nggak lebih dari 1,2. Nah giliran udah pacaran, trus bertengkar gara-gara cowok secara tidak sengaja maupun sangat disengaja terlibat intrik dengan wanita lain bakal di putusin dengan alasan “Kamu Playboy!!!”… lha bude PDKT kemarin kemana aja??? Nah ngenesnya terkadang cowok baik-baik yang setia, pendiam dan jujur sering juga tuh di putusin dengan alasan ini hanya gara-gara secara nggak sengaja tabrakan dengan cewek lain di perpustakaan. Trus si cowok bantu ngambilin cuku si cewek yang berantakan, lalu tanpa sengaja tangan mereka bersentuhan dan tatapan mata mereka beradu… Sinetron banget…

“POKOKNYA PUTUUUUSSS!!!!”
“Ta… tapi Mel… aku Cuma ngebantuin ngambil bukunya yang berantakan…”
“Kamu Playboy… pasti mau tebar-tebar pesona kan??”
“enggak kok… beneran… tadi nggak sengaja…”
“Ngaku aja deh… kemarin juga ngapain senyum-senyum ama emak yang jual gorengan?”
“emak jual gorengan??”
“trus ngapain juga kemarin nyebrangin anak SMP… cewek lagi… pake pegangan tangan lagi…”
“Heeeladalah… pan anak kecil… kalo nggak di pegangin trus lari ketabrak motor gimana??”
“Kamu Playboy….!!! Kita Putuuusss…”

Kalo cewek udah sampai taraf curigaan dan menuduh secara berlebihan seperti itu, maka pegang kepalanya dan kumandangkan Adzan di telinganya…. Yang keras!!
Kali aja cewek lu kesurupan overdosis minyak srimpi…
 
  9. “Aku ngerasa , aku cuma pelarian kamu aja…”

Perasaan mengunder-estimate diri sendiri itu tidak baik. Akan menimbulkan prasangka dan khawatiran yang berlebihan. Kok saya bisa tahu?? Iya saya tau banyak… dulu pernah pacaran sama mahasiswi jurusan Psikologi… trus di putusin hanya karena suka mleper-mpleperin ingus. Kekhawatiran yang berlebihan terkadang membuat cewek berfikir di luar akal sehat. Alasan yang nggak masuk akal cenderung berlebihan mulai menguatkan pikiran negatif nya. Ini bahaya guys… sangat bahaya… karena nggak akan lucu bila kamu sampai di putusin cuman gara-gara di curigai sebagai keturunan ke tujuh dari buto ijo. Cewek juga bisa berimajinasi cukup tinggi, bahkan terlalu tinggi… sangat tinggi…

“Aku liat akhir-akhir ini kamu berubah Mick…”
“Berubah?? Berubah gimana Mel…? ”
“Kayaknya kamu udah nggak romantik deh… ngapel pun sering telat. Trus kalo aku ajak ngomong sering ngelamun…”
“Humm… nggak kok… biasa aja...”
“Trus jadi sering dapat telp dari orang tak di kenal… siapa? Pacar baru kamu ya…?”
“Pacar baru?? Pacar yang mana??”
“Atau… atau… itu mantan kamu… kamu masih cinta sama dia?? Trus aku kamu anggap apa??”
“iki opo-opoan toh?? Mantan… mantan yang mana??”
“Pasti… pasti… siapa?? Nisa? Atau tari?? Atau Purnomo?? Kamu masih berhubungan sama dia?? Jadi selama ini kamu nggak cinta sama aku?”
“Kamu kayak e kelebihan dosis obat panu deh… berhubungan sama siapa juga??”
“Okey…okey… aku berusaha ngerti… Kita putus… aku… aku cuma pelarian aja buat kamu… aku memang nggak pantas buat kamu…”
“???? Duh Gusti…”


Cewek dengan mutusin type ini biasanya sangat sensitive. Ada cewek nanya alamat ke cowoknya aja cemburu. Kemarin Cowoknya dapat ucapan “Selamat pagi” dari mbak-mbak Indomaret, eh dia nya meriang adem panas…. Entahlah… kadang cewek bisa 30 kali lebih Drama kalo mau mutusin cewek. Nggak tau Akting ato beneran, yang jelas layak untuk memperoleh Oscar… Oscar Lawalatta..
 
 10. “Kamu selingkuh kan dari aku??!! Jawab??!!”

Kalo untuk alasan yang satu ini saya tidak bisa berkomentar banyak. Terkadang cinta bisa mengerti kekurangan satu sama lain. Bisa mengerti keadaan satu sama lain dan bisa mengerti bentuk wajah satu sama lain. Namun kalo udah urusan kesetiaan, perselingkuhan, penyelewengan itu udah urusan lain. Mungkin cewek lu bisa mengerti hidup loe yang pas-pasan, modal kencan lu yang pas-pasan dan wajah lu yang pas-pasan. Tapi kalo udah cinta lu ke dia yang pas-pasan biasanya cewek sulit menerima karena kemungkinan besar lu bisa saja selingkuh…

Dan untuk poin ke 10 ini tidak ada contoh percakapan ataupun dialog lainnya yang bisa saya tulis, karena apa? Simple… karena saya belum pernah selingkuh… Sekurang apapun sikap dan sifatnya, jangan pernah menduakan. Jika memang harus kandas, putuskan dan kembalikan dia secara baik-baik. Seperti apa kalian sebelumnya, seperti itulah kalian sesudahnya…
keep respect to our couple…
 
sumber : kaskus.co.id
 
 
 
 

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...